Koisuru Fortune Cookies from Anyer

Sebenernya tulisanku ini masih ada kaitannya dengan tulisanku sebelumnya yang menceritakan perjalananku bersama temen-temen sekelas ke Anyer, cuma cerita ini missing ku selipkan *faktor U.. hihihi*

Setelah aku dan temen-temen asyik nyebur-nyeburan di pantai, seperti biasa temenku yang bernama Dana Ferdianto ini membuat aksi yang menggelikan. Dengan pedenya dia menarikan tarian Koisuru Fortune Cookies yang dipopulerkan oleh girlband kesayangannya, yaitu Jeketi Forti Eiiiitt (baca: JKT 48) hahaha gak ada yang nyangka sebelumnya kalo cowok ini sukanya girlband 😀

Gambar

Tuhkan, asyik banget kan dia. 🙂

Cuaca memang sedikit mendung saat itu, tapi semangatnya untuk menarikan tarian girlband kesukaannya tidak pernah mendung. Hihihihihi 🙂

Untungnya ada Princess Fuji yang juga suka dengan JKT48, jadi si Dana ada temen duet untuk menarikan tarian Koisuru Fortune Cookies atau biasa disebut tarian KFC.

Nih aksi mereka berdua…

Tarian KFC ala Dana dan Fuji :)

Tarian KFC ala Dana dan Fuji 🙂

Tarian KFC ala Dana dan Fuji :)

Tarian KFC ala Dana dan Fuji 🙂

Tarian KFC ala Dana dan Fuji :)

Tarian KFC ala Dana dan Fuji 🙂

Tarian KFC ala Dana dan Fuji :)

Tarian KFC ala Dana dan Fuji 🙂

Tarian KFC ala Dana dan Fuji :)

Tarian KFC ala Dana dan Fuji 🙂

Seruu kan mereka.. Hihihihihi 😀

Pokoknya acara jalan-jalan ke Anyer 5 November 2013 kemarin nyenengin banget deh *bagi kami lho ya..hehehe* walaupun ada sedikit hal yang disayangkan, tidak semua temen-temen ikut dalam acara ini. Ya semoga next nya, temen-temen sekelas semuanya bisa gabung. Aamiin 🙂

Advertisements
Posted in adeliakhachan's story | Tagged , , , , , , , | Leave a comment

Mari Berhijab Tanpa Nanti ! (Part 2)

Yuk berhijab tanpa nanti dan tapi :)

Yuk berhijab tanpa nanti dan tapi 🙂

Dengan sengaja, beberapa waktu lalu aku buat quisioner yang ditujukan kepada beberapa saudara/sahabat/temen perempuanku yang sudah berhijab dalam sebuah pesan singkat. Ada beberapa pertanyaan yang ku tanyakan kepada mereka saat itu, diantaranya :

  1. Kapan sih pertama kali kalian memutuskan tuk berhijab?
  2. Alasannya apa?
  3. Ada gak sih perbedaan yang kalian rasain antara kalian yang dulu tanpa hijab dengan sekarang yang berhijab?
  4. Apa respon keluarga/sahabat/temen ketika kalian memutuskan berhijab?
  5. Apa pernah terpikir untuk lepas hijab dalam kondisi tertentu?

Jujur, pertanyaan-pertanyaan tadi itu buah dari rasa kepo alias pengen tau bangetnya aku selama ini. Seperti apa sih jawaban mereka dan gimana sih proses hijrahnya mereka *huuuu emang dasar kepoer hehehe #kalem*. Taraaaa ternyata semua jawaban mereka sangat menarik saudara saudari ! *bagi aku lho ya.. hehehe*. Mau tau gimana jawaban wanita-wanita cantik itu? Cekidooot!!!!

Fikriatul Abadiah, 22 tahun, Karyawan PT Kiyokuni Indonesia.

Aku udah berhijab dari SMA (2006), tapi gak terlalu menutupi banget sih karena masih belajar hehehe.. Pake jilbab itu awalnya karena seseorang, tapi pas udah pake ternyata lebih nyaman berhijab dibanding gak pake. Alhamdulillaah keluarga dan temen sih support aja. Menurutku, zaman sekarang sih kayaknya udah gak perlu ragu lagi buat berhijab karena sekarang udah banyak pakaian hijab yang syar’i tapi tetep modis.

Harum Irawati, 22 tahun, Mahasiswi Univ. Krisnadwipayana.

Aku agak lupa kapan aku bener-bener pake jilbab, yang pasti dari kecil sebenernya udah pake jilbab tapi kadang suka dilepas. Nah, alhamdulillaah pas aku kuliah semester 3, tepatnya setelah Idul Fitri udah gak pernah lepas jilbab lagi. Alasan aku pake jilbab yang pertama adalah aku tau kalo berhijab adalah kewajiban bagi seorang muslimah, selain itu aku juga merasa lebih nyaman dan aman. Dengan berjilbab, pribadi ini sedikit demi sedikit ikutan berjilbab atau ikutan membaik. Misalkan aku mau melakukan atau berbicara sesuatu, gak tau kenapa rasanya secara otomatis langsung terkontrol. Alhamdulillaah sampai saat ini gak pernah terpikir untuk lepas jilbab, bahkan aku mau memperbaiki kekurangan aku dalam berjilbab. Buat temen-temen semua, jangan pernah tanemin di diri kalian kalo mesti jilbabin hatinya dulu baru secara fisik keseluruhan. Perlu kalian tau, sebenernya jilbab itu menjaga kita dari fitnah dan yang menuntun kita untuk menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

Hildawati, Credit Admin Bank BTPN Cab. Pekayon.

Inget banget dulu itu pake jilbab pertama kali pas tahun 2003, sebelumnya pernah ada yang nyuruh aku untuk pake jilbab tapi sayangnya belum merasa percaya diri. Seiring dengan berjalannya waktu tiba-tiba pengen make dan langsung make deh, alhamdulillaah setelah make jilbab merasa lebih tenang, aman dan terjaga. Bagi yang belum berhijab mendingan kalian coba aja, tertutup terlihat lebih baik dan anggun daripada terbuka.

Jehan Sarahdini, 21 tahun, Mahasiswi Univ. Indraprasta PGRI.

Aku inget banget pertama kali pake jilbab itu tepat pada tanggal 1 Maret 2011, alasannya bermula dari rasa iri ketika melihat orang lain yang berjilbab. Mereka terlihat lebih rapi dan cantik bangeet. Aku mikir kalo mereka aja berani tampil cantik dengan jilbab kenapa aku gak bisa. Perbedaan yang kurasa ketika sudah berhijab diantaranya aku merasa lebih dewasa dalam bersikap dan cowok-cowok juga jadi lebih ngehargain kita lho. Keluargaku sih sempet sedikit kontra tapi aku jalanin aja dan akhirnya mereka mengerti, ditahun pertama berhijab aku sempet lepas-pasang jilbab tapi alhamdulillaah sekarang udah sadar betapa besar makna diperintahkannya wanita menghijabkan diri. Kalo menurutku, berhijab merupakan suatu kewajiban. Kalo kalian masih merasa ragu, paksakan saja untuk memakainya toh hasilnya juga pasti akan baik untuk diri kita sendiri.

Khoriah, 22 tahun, Mahasiswi Univ. Indraprasta PGRI.

24 November 2008 merupakan hari pertamanya aku pake jilbab, itu karena support dari guru-guru sekolah SMK ku dulu. Mereka bilang menutup aurat merupakan perintah Allaah SWT untuk melindungi hamba-hambaNya trus mereka juga bilang kalo aku lebih cantik berjilbab, so aku jadi tambah semangat deh tuk berjilbab hehehe. Alhamdulillaah setelah aku berjilbab orang-orang menjadi lebih sopan sikapnya sama aku terutama yang cowok-cowok. Dulu sempet juga sih kepikiran tuk buka jilbab, jadi pas itu itu aku ngelamar kerja trus perusahaan itu tidak memperbolehkan aku mengenakan jilbab. Aku sempet bimbang saat itu, tapi alhamdulillaah banyak temen yang mengingatkan dan mensupport aku untuk mengabaikan peluang kerja itu. Lagian kan bumi Allaah luas, insyaAllaah ada kesempatan lain yang lebih baik untukku. Saranku buat kalian yang belum berjilbab, dicoba aja ya. Mungkin awalnya risih atau gerah, tapi lama kelamaan bakal terbiasa kok.

Suci Rachmawati, 23 tahun, Penulis (Anggota Forum Lingkar Pena Bekasi) + Ibu Muda.

Aku udah terbiasa memakai jilbab sejak TK (1995), jadi ya agak risih aja kalo gak pake jilbab. Gak nyaman aja rasanya. Makanya pas SD sampai SMK pun tetep berjilbab. Alhamdulillaah gak pernah terpikir tuh untuk lepas jilbab, malah pengen lebih baik lagi dalam berjilbab. Pengen pake jilbab yang panjang, lebar dan gak transparan. Buat yang masih ragu berhijab, so simple, seorang perempuan yang keluar rumah dan tidak menutup aurat maka dosa perempuan itu menjadi tanggungan ayahnya dan apabila ia sudah menikah, maka yang menanggung dosa itu adalah suaminya. Apa mau ayah atau suami kamu ikutan masuk neraka atas dosa yang tak pernah diperbuatnya?. Alasan lain, dengan berjilbab menjadikan kita menjadi lebih terjaga. Perempuan berhijab itu diibaratkan seperti barang mewah yang terjaga dan berharga dalam etalase kaca. Tidak bisa sembarang orang yang dapat ‘menjamah’ atau ‘menikmati’ keindahannya. Subhanallaah, itulah luar biasanya Islam. Sangat memuliakan wanita.

Yuliana Rachmawati, 22 tahun, Alumni Univ. Al-Azhar Indonesia.

Pertama kali pake jilbab itu ketika aku masuk SMA(2006), selesai MOS langsung deh pake jilbab. Alesannya sih karena pengen aja, gak tau kenapa pokoknya pengen pake jilbab. Hehe. Perbedaan yang ku alami setelah pakai jilbab, banyak orang yang menilai aku lebih baik dan lebih dihormati karena sebelumnya belum pernah ada yang menilai aku begitu. Alhamdulillaah respon keluarga dan orang terdekat positif. Waktu masih awal-awal pake jilbab sih pernah merasa mau lepas jilbab untuk sekali itu aja karena gak punya baju yang pas buat dipadanin sama kerudung. Tapi alhamdulillaah sekarang dah gak kayak gitu lagi. Menurutu pake kerudung itu tetep bikin kamu cantik kok, tambah cantik malah trus dapet pahala lagi. So kenapa harus ragu?.

Selain sharing hijrah sahabat-sahabat cantik diatas, ada juga nih yang ngasih saran buat kalian yang masih ragu buat berhijab.

Weni Nurhilmanda, 22 tahun, Alumni Univ. Gunadarma.

“Sahabatku, berhijablah saat ini juga. Jangan tunggu nanti, apa mau kaffan yang menjadi hijab kita tuk yang pertama dan terakhir kalinya?.” *kalimatnya Ust. Felix nih..hehehe*

Wisni H. Tyas, 23 tahun, Accounting Staff PT Internex Indonesia.

Kalo kalian mau make jilbab dan nunggu siap, yakin deh gak bakal pernah siap. So harus dipaksain karena itu kewajiban, setelah make jilbab insyaAllaah akan secara otomatis sikap dan perilaku kita akan berubah menjadi lebih baik”

Tuhkan dearest, menutup aurat atau berhijab merupakan suatu kewajiban bagi setiap muslimah. Bukan hanya itu, hijab merupakan identitas/pengenal diri bahwa kita merupakan seorang muslim. Contohnya, dimanapun kalian berada kalau bertemu dengan orang yang tidak berjilbab pasti kalian belum tau agama atau identitas diri orang itu kan? Muslim atau tidaknya. Itulah makna bahwa hijab merupakan alat pengenal diri kita.

Aku aja pake jilbab, masa kakak enggak ?

Aku aja pake jilbab, masa kakak enggak ?

Perlu kalian ketahui, berhijab bukanlah suatu kekangan atau bentuk keterbelakangan selera Islam terhadap fashion dan wanita, justru berhijab merupakan benteng bagi kita sebagai muslimah untuk melindungi diri. Coba kalian perhatikan ketika ada perempuan berjilbab dengan yang tidak melewati sekelompok laki-laki. Rata-rata sekelompok laki-laki itu akan menggodai perempuan itu tapi dengan bahasa yang berbeda, yang berjilbab rata-rata digodai dengan sapa salam seperti “assalamu’alaikum bu haji” nah kalo yang gak berjilbab palingan di “cuit cuit”in doang *dikira burung kali ye*. Lebih baik mana? Dikasih salam yang artinya doa untuk keselamatan diri kita atau di’cuit-cuit’in?. Intinya, perempuan yang berhijab akan lebih dihargai, dihormati dan terlindungi secara otomatis karena bentengnya itu (baca: hijab).

Mulai sekarang, STOP membanggakan kalimat “menghijabkan hati dulu”, apa iya yang nanti masuk ke surga hatinya doang dan tubuhnya nggak? Gak kan? *isi tausyiah Ust. Felix Siauw*. Makanya paksain aja untuk berhijab, jangan tunggu ‘nanti’ dan pake ‘tapi’ lagi. Just do it ! 🙂

Posted in Sharing | Tagged , , , , , , , , | Leave a comment

Mari Berhijab Tanpa Nanti ! (Part 1)

Mari berhijab tanpa tapi dan nanti :)Dearest, saudari-saudari muslimah yang insyaAllaah dirahmati oleh Allaah SWT. Begitu banyaaak hal yang telah Allaah SWT berikan kepada kita sebagai bukti cinta dan kasih-Nya kepada kita, mulai dari sumber daya alam yang dapat kita nikmati hingga saat ini, kesehatan yang tak terhingga nilainya, kecantikan fisik, kemampuan atau bakat yang kita miliki saat ini, kehadiran keluarga/teman/sahabat disekeliling kita dan masih banyak bukti cinta dan kasih lainnya yang gak bisa aku sebutin satu per satu disini.

Seperti yang kita ketahui, Islam merupakan agama yang sempurna dan sangat menghargai kecantikan wanita. Salah satu bukti bahwa Islam melindungi dan menghargai wanita, yaitu dengan berhijab.  Hijab, apa yang kalian ketahui tentang hijab ? Hijab (bahasa Arab: حجاب ħijāb) adalah kata dalam bahasa Arab yang berarti penghalang. Pada beberapa negara berbahasa Arab serta negara-negara Barat, kata “hijab” lebih sering merujuk kepada kerudung yang digunakan oleh wanita muslim. Namun dalam keilmuan Islam, hijab lebih tepat merujuk kepada tatacara berpakaian yang pantas sesuai dengan tuntunan agama. (source: wikipedia).

Hal itu jelas sekali disebutkan dalam beberapa ayat dan hadist dibawah ini :

QS. Al-A’raf: 26, “Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup auratmu dan pakaian indah untuk indah untuk perhiasan. Dan pakaian taqwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebagian dari tanda-tanda kekuasaan Allaah, mudah-mudahan mereka selalu ingat.”

QS. An-Nuur: 31, “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau Saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allaah, Hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.”

QS. AL-Ahzab: 33, “Dan hendaklah engkau tetap di rumahmu dan janganlah berhias serta bertingkah laku seperti orang-orang jahiliyah dulu.”

QS. Al-Ahzab: 59, “Wahai Nabi, katakanlah kepada istri-istri, anak-anak perempuan dan istri-istri orang Mukmin, ‘Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.’ Yang demikian itu supaya mereka mudah dikenali, oleh sebab itu mereka tidak diganggu. Dan Allaah adalah Maha pengampun lagi Maha Penyayang.”

Dari Khalid bin Duraik: ‘’Aisyah RA, berkata: ‘’Suatu hari, asma binti abu bakar menemui Rasulullah SAW dengan menggunakan pakaian tipis, beliau berpaling darinya dan berkata: ‘’wahai asma’’ jika perempuan sudah mengalami haid, tidak boleh ada anggota tubuhnya yang terlihat kecuali ini dan ini, sambil menunjuk ke wajah dan kedua telapak tangan.’’ (HR. Abu Daud).

Posted in Sharing | Tagged , , , , , | Leave a comment

Anyer Part 3 (end)

Tanpa terasa sudah pukul 15.35, kami harus segera pulang karena besoknya kami harus kembali bekerja. Kamipun segera bergegas untuk mandi dan persiapan pulang. Sebelum meninggalkan lokasi pantai, as usual kami gak ketinggalan untuk berfoto ria. Huuu emang dasar yah jaman sekarang itu mendadak orang menjadi banci foto (mayoritasnya sih gitu, bagi yang gak ngerasa maaf yaa #kalem).

Gambar

(Ini dia rombongan kami.. Dari atas : Ali, Nunu, Dana, Aku, Andrey, Wildan, Jehan, Ayahku, Fuji, Rizky “qiqi manis”, Khori dan Eka)

Setelah berfoto ria, kamipun meninggalkan Pantai Carita. Bye Pantai Carita Anyer, we have made a first story there :’)

Posted in adeliakhachan's story | Tagged , , | 3 Comments

Anyer Part 2

Anyer Part 2

Alhamdulillaah, akhirnya saat yang ditunggu-tunggu dateng juga. Sehari sebelum keberangkatan kami ke Anyer aku mulai mempersiapkan segala sesuatunya untuk perjalanan ke Anyer besok, mulai dari camilan (haha itu yang utama biar gak kelaperan nanti selama diperjalanan), minuman, perlengkapan mandi dan yang terpenting adalah pakaian ganti. Sebenernya aku males banget buat ikut nyemplung ke pantai nantinya, tapi setelah dipikir-pikir dan nanya temen-temen ternyata semuanya bawa pakaian ganti. Gak seru kalo gak nyemplung kalo udah ke pantai, gitulah kata mereka. Dan akhirnya aku pun membawa pakaian ganti. Esok harinya, tepat pukul 2 pagi aku langsung bergegas untuk memasak makanan yang akan disantap siang harinya (rajin ceritanya, padahal mah masak martabak mie doang + tempe goreng.. Hihihihihi :D). Alhamdulillah pukul 3 semuanya dah beres trus capcus mandi dan sholat subuh, pukul 5 nya aku langsung berangkat menuju pangkalan KWK 06 Pasar Rebo (tempat yang disepakati buat ngumpul menuju TKP). Disitu sudah mejeng mobil mentereng Blue Bird yang dikendarai sendiri oleh ayahku tercinta :* <3. Itulah mengapa biaya transportasi terbatas kami bisa digunakan untuk menyewa mobil Blue Bird :D.

Dengan mengucap BISMILLAH, akhirnya pukul 7 pagi kami semua berangkat menuju TKP. Alhamdulillah perjalanan begitu lancar, sekitar pukul 9.30an sebenernya kami sudah tiba di Anyer hanya saja kita kurang prepare pantai mana yang akan kami singgahi untuk wisata. Bolak balik nyari pantai udah kayak orang linglung saat itu hahaha. Akhirnya ada satu tempat yang menurut Mas Andrey, temenku, tepat untuk kami singgahi. Baru saja kami memasuki gerbang, sang petugas langsung menyodorkan tiket masuk yang dibandrol dengan harga Rp 200.000,00. Hah ? Kami kaget saat itu, kami pikir akan lebih murah bila paket per mobil. Mungkin mereka melihat dari cover mobilnya saja kali ya, padahal mah orang yang di dalamnya biasa aja :D. Akhirnya kami putuskan untuk mencari pantai sekitaran Anyer yang lebih indah dan murah pastinyaaa hehehe.

Alhamdulillaah, tepat pukul 11.30 akhirnya kami mendapatkan satu lokasi yang tempat parkirnya terpencil dan menawarkan harga yang sangat murah. Cukup Rp 70.000,00 saja, kami mendapat informasi lokasi tersebut dari rekan kerja Mba Nunu, temanku, yang memang sudah sering mengunjungi tempat itu. Gak nyangka hampir 2 jam’an kami muter muter nyari pantai di Anyer dan ujung ujungnya di Carita juga. Maafkan kami ya ayah, sudah merepotkan :*

Sesampai di Pantai Carita Anyer, kami langsung menyantap bekal makan siang kami. Setelah makan kami langsung, byuuuuuuur nyebuuuur, walaupun kondisinya saat itu sempat gerimis.

Image | Posted on by | Tagged , , , , | 2 Comments

Anyer Part 1

Anyer Part 1

Selasa, 1 Muharram 1435 / 5 November 2013

Yang namanya acara kumpul-kumpul atau have fun atau hang out atau apalah itu sebutannya kalau sudah melibatkan banyak kepala rata-rata suka meleset dengan apa yang direncanakan. Ya ga sih ?. Tau kenapa ?. Ya, karena akan muncul banyak argumen dan pemikiran dari masing-masing orang itu dan ujung-ujungnya gak jadi :D. Haha sudah menjadi hal yang lumrah sih ya, so solusinya menurutku adalah merencanakan secara dadakan.

Akhir Oktober kemarin, aku sempet posting ke group kelas di whatsapp tentang status facebook Oom Tere Liye (tau Tere Liye kan ya ? Beliau adalah penulis buku Hafalan Sholat Delisa) tentang bagaimana caranya kmenikmati hidup yang menyenangkan a la Tere Liye selagi muda dan single. Yaitu seperti keliling daerah yang belum pernah kita datangi sebelumnya hanya dengan membawa baju+uang+kebutuhan lain secukupnya dengan sebuah ransel yang menemani perjalanan kita nanti, mengenal alam dan keindahan budaya setempat lalu tinggal di pemukiman warga dan lainnya. Sungguh asyik dan keren banget ga sih kalo dibayangin.

Oke kita balik lagi ke cerita utamanya, setelah aku posting status Oom Tere langsung banyak deh tuh respon dari temen-temen. Aduuuh salah timing nih nge-post beginian dalam hati (karena kondisinya saat itu memang lagi bokek..hihihi). Berhubung di kelas itu mayoritas sudah bekerja (karena memang kelas ekstensi sih..hehehe) jadi ada juga beberapa diantara mereka yang beranggapan tidak memiliki banyak waktu luang untuk sekedar jalan-jalan.

Setelah diskusi cukup lama di group WA, akhirnya kami putuskan kali ini “acara jalan-jalan kelas kita HARUS JADI”. Itulah tekad kami saat itu, karena selama kurang lebih 3 tahun kami kuliah ga pernah yang namanya jalan-jalan bareng sekelas (miris ya..hihihi). Padahal selama 3 tahun kami bersama sudah pernah ada rencana untuk jalan-jalan bareng, cuma ya itu tadi barau sampai BAB RENCANA (hehehe..). Alhamdulillah, akhirnya kami sudah mendapat kata mufakat untuk pergi kemana, tanggal berapa, menggunakan transportasi apa dan biayanya gimana.

Dan terkumpullah 11 (dari 40) orang yang mau ikut. Ya gapapalah ya kalo emang cuma segitu, yang penting JADI (hahaha..). Berdasrkan musyawarah panjang (ceileeeh) akhirnya kita memutuskan untuk pergi ke Pantai Anyer tepatnya hari Selasa tanggal 5 November 2013 yang kebetulan pada tanggal itu libur nasional (Tahun Baru Hijriyah) dengan anggaran transportasi Rp 100.000,00/orang. Kalian tahu kita menyewa kendaraan apa dengan budget segitu ? Taraaaaa kita sewa mobil Blue Bird jenis Colt/ELF, keren kaaan ? :D. Kok bisa dengan budget minim sewa Blue Bird ? Alhamdulillaah dimudahkan sama Allah SWT 🙂

Image | Posted on by | Tagged , , , , , , , , | 2 Comments